OurPHJourney–Amel– Kembali dipercaya untuk hidup

//OurPHJourney–Amel– Kembali dipercaya untuk hidup

OurPHJourney–Amel– Kembali dipercaya untuk hidup

Oleh: Amel

 

 

-Kembali Dipercaya Untuk Hidup-

 

Perkenalkan nama saya Amel umur 43 tahun asal Cimahi Bandung tapi sudah 11 tahun hijrah ke lampung. Saat ini sudah dikaruniai 1 suami dan 3 anak. Terima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk bisa berbagi sedikit pengalaman disini. Oh ya saya waktu itu didiagnosa Asd secumdum + Ph. Sebelum saya cerita tentang asd saya sedikit saya bercerita dulu tentang kehamilan ke 3 anak saya karena sedikit nya ini ada hubungan nya dengan diagnosa asd saya.

Kehamilan anak pertama, saya mengalami pendarahan ringan di trimester awal, saya pikir mungkin kecapean karena kerja. Qodarullah anak pertama lahir normal cukup umur dan beratnya.

Kehamilan ke 2 terjadi 3 tahun kemudian. Di kehamilan ke 2 ini kembali pendarahan dan cukup intens dan banyak volume pendarahannya padahal waktu itu saya sudah tidak bekerja. Dan qodarullah anak ke 2 lahir di usia 28 Minggu dengan berat 1,3 kg. Yah anak ke dua saya lahir prematur

Karena prematur anak ke 2 saya harus stay di ruang NICU selama 1 bulan. Perasaan saat itu bener2 down saya malah sempat menyalahkan Allah kenapa saya diberi cobaan seberat ini.

2 tahun kemudian saya hamil anak ke 3  dan qodarullah kembali pendarahan dan lebih parah dari yang ke 2 sehingga kehamilan hanya bertahan 1 bulan dan harus kuret. Rasanya kembali down dan kembali menyalahkan Allah atas takdir ini

Sampai akhirnya di tahun 2018 saya dapat jawaban dari seorang dokter kandungan atas peristiwa yang saya alami ini. Bahwasanya ini semua adalah cara terbaik yang Allah berikan agar saya dan bayi saya selamat. Karena kalau saja waktu itu anak saya lahir cukup umur atau anak ke 3 saya tetap bertahan itu akan memperburuk kondisi jantung saya. Kesimpulannya apa yang terlihat buruk di mata kita justru itu yang terbaik menurut Allah.

Kembali ke kisah perjalanan sakit saya ya. Awal didiagnosa Asd pH awal tahun 2015. Kebetulan waktu itu saya batuk sudah hampir sebulan. Kalau sekarang batuk lama kaya gitu pasti langsung suruh swab ya.. hihii. Nah karena batuk yang lama dan sering terasa sesak malah sempet sakit di dada akhirnya saya putuskan untuk cek ke dokter paru. Waktu itu mikirnya takut TBC dan ngga mikir sakit jantung.

Setelah pemeriksaan di dokter paru ekg dan rontgen akhirnya dokter paru menyarankan saya untuk Konsul ke dokter jantung. Bingung lah saya dan pak suami waktu itu, secara kok bisa harus ke jantung. Singkat kata besoknya kita langsung ke dokter jantung dan apa yang dibilang dokter jantung kembali bikin saya down. Dokter bilang saya ada kelainan jantung bawaan lahir dengan diagnosa Asd pH dan harus segera ditangani di RS Harapan kita.

Perasaan saya saat dokter bilang itu langsung drop sedih kaget marah lemes pokok nya nano2 deh rasanya. Sampai pak suami menyemangati saya kalau ini bukanlah akhir bisa aja dokter salah diagnosa kita cari dokter lagi katanya. Besoknya saya ganti dokter jantung dan lagi2 diagnosa nya sama. Oke final 2 dokter sama diagnosa sama2 harus segera dirujuk ke jakarta. Perasaan yang udah agak tenang down lagi. Lagi2 saya menyalahkan takdir kenapa Allah beri saya cobaan ini. Apa salah dan dosa saya (padahal manusia itu gudang nya salah ya).

Singkat cerita akhirnya kami berangkat ke Jakarta ke harapan kita waktu itu saya dirujuk ke dokter Poppy. Dari awal berangkat ke Jakarta sudah tidak semangat masih merasa diri yang paling tersakiti dan paling menderita sedih berkelanjutan. Waktu itu BPJS masih awal2 ada ya belum wajib kaya sekarang. Jadi awal berobat ke executive dulu karena ngga tau jalur nya dan bener2 blank ngga ada info atau tempat untuk tanya-tanya.

Nah saat berobat waktu itu saya langsung disuruh echo. Saat giliran saya echo tiba2 ada pasien darurat yang harus di echo dokter Poppy, bayi baru lahir yang napasnya sudah ngap2 an. Saat liat bayi itu, saya seperti ditampar. Bayi sekecil itu aja mau berjuang padahal mungkin saja kasusnya sama2 kelainan jantung. Saya yang dikasih sakit berapa bulan aja kok udah protes padahal kalau Allah berkehendak bisa saja Allah bukakan sakit ini saat bayi seperti bayi itu, tapi kenapa Allah baru kasih sakit ini saat usia saya sudah dewasa dan malah sudah punya anak. Padahal kata dokter jantung yang dilampung, untuk penyakit kelainan jantung punya anak itu terlalu beresiko.

Melihat bayi itu jadi memotivasi saya untuk semangat sehat menerima ketetapan yang saat ini Allah berikan, semangat ikhtiar.

Dari hasil echo, saya dijadwalkan untuk kateter 5 bulan kemudian. Singkat cerita setelah kateter atau rhc, dokter minta saya untuk CT scan karena ada pembengkakan di jantung, dia takut itu tumor. Alhamdulillah ternyata hanya pembekakan akibat dari kebocoran jantung. Dari hasil RHC dan CT scan maka saya diputuskan untuk lanjut operasi. Saya masuk daftar tunggu operasi sekitar 9 bulan kemudian, tepatnya 13 April 2017.

Singkat cerita selama menunggu operasi kondisi up and down tapi karena sudah diniatkan harus semangat, ya bismillah saja untuk melalui semua nya dengan ikhlas. Kalau kondisi lagi down ya berarti saya suruh bobo manis dan guling2 seharian. Sambil berinteraksi sama anak2, mereka lah salah satu penyemangat saya juga disamping dukungan suami dan keluarga besar. Intinya hindari stress. Apalagi saat2 mendekati operasi.

Maaf saya dijadwalkan operasi 2016. Akhir Maret kami berangkat ke Jakarta terpaksa anak2 bolos sekolah. Sebelum operasi, saya disuruh cek lab lengkap itupun 1 Minggu sebelum operasi. Dan dari hasil lab ternyata po2 atau kadar oksigen dalam tubuh dibawah standar untuk lanjut operasi.  Standarnya waktu itu kalau ngga salah 78 sedang po2 saya 73. Dokter bedah menyarankan saya untuk konsul ke dokter paru. Dari dokter paru saya dianjurkan untuk terapi oksigen selama kurang lebih 1 minggu.

Btw, selama sakit ini saya tidak pernah pake oksigen ya walau sesek. Biasanya saya cukup duduk rileks sambil atur napas. Dan karena harus terapi otomatis jadwal operasi kelewat tuh. Akhirnya dijadwalkan ulang lagi. Eh kebetulan ruang ICU nya juga lagi penuh jadi pas tuh operasi mundur.

Selesai terapi, Po2 naik tapi ngga banyak cuman jadi 75 masih kurang 3 untungnya dokternya memotivasi saya bahwa ini bisa lanjut, nanti saya pantau saat persiapan operasi. Oh ya saya pake dokter paru yang di harkit ya.

Setelah dapet rekomendasi lanjut dari dokter paru, saya balik ke dokter bedah. Ini udah lewat 10 hari dari jadwal operasi. Di dokter bedah kembali di cek kelengkapan dan ternyata hasil rhc sudah expired dan hasil dari rhc awal pari nya dibawah kelayakan untuk operasi. Pari saya waktu itu 9,5 normal untuk bisa operasi itu sekitar 8. Akhirnya dokter bedah menolak untuk lanjut operasi dan mengembalikan saya ke dokter jantungnya. Kalau mau lanjut dia minta hasil rhc terbaru. Nah pusing lah kami disini.

Untuk rhc dengan dokter Poppy paling sulit karena waktu itu harus nunggu 6 bulan. Akhirnya saya konsul ulang dengan dokter Poppy dan beliau yang menyemangati saya kalau saya masih bisa operasi beliau langsung kasih saya jadwal untuk rhc ulang. Hanya disuruh tunggu 1 mingguan akhirnya saya dipanggil untuk rhc. Alhamdulillah hasil rhc lebih baik dan pari saya turun dibawah rata2 normal menjadi 7,8. Besok nya lanjut ke dokter bedah lagi. Berdasarkan hasil rhc terbaru akhirnya dokter bedah ACC untuk lanjut operasi. Nah karena hampir 3 Minggu nih mundur dari jadwal awal akhirnya saya di jadwal lagi operasi tanggal 3 Mei.

Tgl 2 Mei saya masuk ruang isolasi tepat jatuh di hari minggu. Rasanya dag dig dug plussss. Disini kami dilakukan pemeriksaan awal termasuk cek darah kembali. Dan Alhamdulillah Po2 SDH baik diangka 80. Perasaan saat itu sebenernya tegang tapi saya harus semangat dan tetap tersenyum jangan sampai kelihatan down di depan suami dan keluarga. Mereka harus tahu saya kuat walau aslinya rada2 rapuh dan takut juga.

Malam harinya kami di ajak tour ke ruang ICU. Ini adalah tur yang paling menyeramkan seumur hidup kayaknya. Disana kita dikasih tau alat2 yang nanti akan menempel di tubuh kita. Jadi  harapannya kita tidak panik saat sadar nanti. Karena saya operasi ikut antrian bedah dewasa jadi pasien yang akan operasi ngga hanya tutup bocor saja.

Hari itu ada 6 pasen 1 pasien kelainan jantung bawaan 2 koroner dan 3 masalah katup. Di ruang isolasi juga dijelaskan sekilas mekanisme pembedahan nya. Ya ngeri2 sedap deh denger nya. Sempet ciut tp kembali lagi senyum anak2 suami dan keluarga yang menguatkan. Saya harus bisa lawan rasa takut demi mereka. Malam nya kita disuruh makan karena mulai jam 12 sudah harus puasa.

Hari itu Ada 6 pasien yang akan dioperasi, 3 pagi dan 3 siang. Saya dapat jadwal siang. Waktu itu saya sudah puasa dan badan sudah di sterill tinggal menunggu detik2 pemanggilan operasi. Jam 1 siang asisten dokter bedah datang dan bilang operasi di undur besok dengan beberapa alasan.

Sampai jam 12 siang saya belum di panggil juga padahal pasien lain yang jadwal siang sudah masuk semua yang tersisa tinggal saya… Ya Allah ternyata ujian mu masih belum selesai. Mental yang sudah siap operasi down lagi.

Akhirnya selasa pagi saya dijadwalkan operasi. Alhamdulillah operasi berjalan lancar, kata pak suami sih. Kan si akunya mah sudah tak ingat apa2 gegara sudah di bius total dari jam 8 sampai jam 12. Selama 24 jam saya di tidurkan dan baru sadar di keesokan harinya jam 10 pagi. Mau tau rasanya saat pertama Kali terbangun pasca operasi… hmm.. Amazing…

Serasa Mimpi. Sampai saya cubitin tangan buat memastikan itu nyata. Kalau sakit udah pasti lah, bohong kalau bilang ngga sakit. Sakitnya luar biasa juga. Tapi rasa sakit itu tergantikan dengan rasa penuh syukur bisa kembali dipercaya untuk menjalani hidup.

Pasca operasi saya sempat ngedrop yang membuat perawat dan dokter panik. Tekanan jantung saya tiba-tiba naik lagi. Akhirnya perawat menyuntikkan beberapa obat agar stabil kembali.

Itu kejadiannya malam sampai pagi. Saat jam kunjungan suami datang trus mijit2 badan saya, eh tekanan jantung saya kembali normal. Sehingga suster bilang, tau gitu dari semalam bapak saya panggil. Mungkin ibu kangen katanya. Saya di icu 2 hari di intermediate 2 hari di ruang rawat 2 hari lalu boleh pulang.

Alhamdulillah sampai saat ini sudah tidak ada keluhan sesak lagi. Obat dikonsumsi 3 bulan pasca operasi setelah itu stop. Ada pepatah Allah tak Akan menguji umatnya melebihi kemampuannya. Akan ada hikmah dibalik semua yang terjadi. Dan semua itu benar adanya. Alhamdulillah semenjak saya sakit, pak suami yang perokok berat jadi bisa berhenti. Ini adalah jalan ikhtiar kita. Kesempatan tidak datang 2 kali.

Buat temen2 yang ngga bisa operasi jangan putus asa. Yakinlah dengan pertolongan Allah. Kita adalah orang2 pilihan. Seperti yang saya bilang diawal buruk menurut kita, mungkin itulah yang terbaik menurut Allah. Mungkin itu saja sedikit cerita dari saya. Saya yakin cerita saya hanya bagian kecil, temen2 semua mungkin lebih strong.

 

“Tetap semangat apapun vonis nya. Yang bisa dioperasi, harus semangat untuk terus maju jangan takut karena ini bagian dari ikhtiar kita. Yang belum bisa dioperasi, tetap semangat karena kita orang2 pilihan ada makna dibalik semua ujian ini. Sekali lagi tetap semangat tetap optimis untuk sehat tidak ada yang tidak mungkin jika Allah berkehendak.”_Amel

By | 2021-08-07T09:24:58+00:00 August 7th, 2021|Our PH Journey|0 Comments

About the Author:

Yayasan
Yayasan Hipertensi Paru Indonesia adalah komunitas pasien, keluarga, dan kalangan medis pemerhati Hipertensi Paru. Silakan klik Daftar Anggota untuk bergabung dalam komuniitas dan klik IndoPHfamily untuk bergabung di forum utama pasien di Facebook
Open chat