OurPHJourney–Ahmad–Hidup Jangan Ngoyo

//OurPHJourney–Ahmad–Hidup Jangan Ngoyo

OurPHJourney–Ahmad–Hidup Jangan Ngoyo

-Hidup Jangan Ngoyo_

Assalamualakum warahmatullaah wa barakatuh, selamat malam semua PHigter, tetap sabar dan semangat.

 

Perkenalkan nama saya Ahmad, domisili Jakarta, usia 39tahun 4bulan.

 

Sejarahnya almarhumah ibu saya dulu, juga sakit paru dan jantung, yang ia wafat tahun 1998 waktu saya SMA, ibu saya dulu dalam waktu lama kalo jalan pun ngos-ngosan. Entah mungkin saya keturunan.

 

Waktu kecil saya suka jongkok, atau nyender, tapi saya napas dan bicara normal, sampai pada suatu masa di 2005 saat sy sudah sibuk kerja, saya drop berat bertahap, yg terberat adalah sakit luar biasa di dada semalaman, dan setelah kejadian itu, jantung & napas saya cepat permanen dalam waktu yg lama, saya berobat pindah” klinik dgn berganti” diagnosis, dr tipus, radang tenggorokan dll, sampai akhirnya saya ke RSUD Karawang dan didiagnosis penyakit paru berat disertai TB, sy dapat obat yg sangat mahal waktu itu, lalu saya pindah ke dokter Stefanus Karawang, untuk dapat generik, dan saya berobat disana sampai tuntas, sampai dokter bilang tidak usah balik lagi, dan tetap jaga kesehatan.

 

Tuntasnya pengobatan di dr. Stefanus selama 1,5tahun, semua berdasar rontgen dan klinis saya, walau saya merasa jantung & napas tak seperti dulu lagi, ya mungkin menjadi 70%.

 

Dari tuntas 2006 itu saya merasa hidup kedua, saya bersyukur, saya bisa mandiri lagi, pesantren kilat lagi dan bekerja santai seperti liburan semampunya, misal kerja ke Bali, Malang, Bandung, Bogor dengan Jualan jasa biro cetak dgn sewa kios. Kesehatan saya terus membaik. Bahkan di kehidupan kedua itu saya punya hobi gowes jauh, bahkan bisa berhari”, saya pernah gowes memutar Pantura-Dieng-Jakarta, Kalo Jakarta-Bandung udah biasa, cuma untuk nikmati pemandangan alam, saya begitu menikmati kesempatan hidup yang Alloh beri.

 

Semua berjalan lancar, tapi di tahun 2018 saya drop berat lagi, karena saya pola hidup buruk, suka begadang narik taksi online dikejar cicilan, saya lupa kalo pernah sakit dulu, dan lupa kalo harus hidup jangan ngoyo. Akhirnya 2018 sy didiagnosis kena TB lagi kategori 2, dan harus ulangi dua kali jadi 16bulan, dan terakhir tuntas TB, saya selalu ke poli paru, dulu saya pernah berfikir mungkin saya PPOK, tapi dokter paru bilang, bukan itu. Lalu di teruskan ke poli jantung, dan dipoli Jantung inilah, di Persahabatan oleh dokter Nana, saya di diagnosis Hipertensi Paru grup 3.

 

Kalo 2005 itu hidup kedua saya, maka setelah di diagnosis Hipertensi Paru, maka saya merasa ini hidup ketiga saya, perlahan saya mulai bangkit bersama teman” di grup ini, untuk tidak malu menampakan kelemahan fisik, Alhamdulillah, sekarang perlahan kondisi saya terus membaik, dan saya selalu yakin, saya akan terus membaik seperti kesempatan pulih di 2006.

 

Saya yakin, di hidup ketiga ini, bisa terulang, walau tak seperti dulu. Dan lebih bermanfaat dari sebelumnya, karena saya yakin, dibalik kelemahan ada kelebihan. Aamiin.

By | 2021-02-05T02:01:37+00:00 February 1st, 2021|Our PH Journey|0 Comments

About the Author:

Yayasan
Yayasan Hipertensi Paru Indonesia adalah komunitas pasien, keluarga, dan kalangan medis pemerhati Hipertensi Paru. Silakan klik Daftar Anggota untuk bergabung dalam komuniitas dan klik IndoPHfamily untuk bergabung di forum utama pasien di Facebook
Open chat