OurPHJourney – Amidayana – Be Happy Be Strong

//OurPHJourney – Amidayana – Be Happy Be Strong

OurPHJourney – Amidayana – Be Happy Be Strong

“Be Happy Be Strong.” – Amidayana

Assalamu’alaikum.

Selamat malam temen2 smua . Sekarang giliran aq yg bercerita tentang perjalanan hidupku dg asd ph.

Namaku ida lahir 35th yll 🤫 (jaman old). Aq dilahirkan kembar / dampit cowk cewk 👫. Kami tumbuh besar dengan sehat jarang sakit paling cm batuk pilek itu mah biasa. Kami kompak banget, main bareng, saling curhat, saling bantu pokoknya seru deh. Dari tk sd smp kami selalu satu sekolah satu kelas pula. Hingga tibalah masa sma kami berpisah dia masuk stm aq masuk smk.. masa sekolah berjalan satu catur wulan (jaman old cawu) tiba2 kembaranku itu meninggal 😭 stlh jatuh di kamar mandi kata dokter kemungkinan serangan jantung. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un. Sedih sekali waktu itu 😭 serasa ada bagian tubuhku yg hilang.. sepi sendiri 😔 gatau hrs ngapain. Tapi hidup harus terus berjalan smua sudah menjadi takdir Allah. Lanjuutt.. di bangku smk aq mulai cepat lelah tp aq pikir yah itu mah biasa. Kuliah trus kerja smua datar2 aja.. nahh pada tahun 2011 waktu itu sepulang dari piknik karyawan ke bandung aq batuk darah banyak sekali lebih dari satu gelas.. aq pun panik ini knapa.. untung saja posisi aq blm sampe rmh.. udah mulai agak tenang istirahat sbentar trus pulang kerumah.. aq pun berlagak smua baik2 aja.. bpk ibu tdk tau aq sakit.. setelah itu aq mulai priksa ke sarjito sendirian.. dibilangnya ada yg aneh sm detak jantung nya trus dikasi obat n disuruh priksa ini itu tp karna aq udah capek males bolak balik kesana akhirnya smua terhenti begitu aja.. aq masih belum nyadar sakitnya apa.. udah lanjut kerja lagi. Tahun berganti ternyata batuk darah itu terus menerus muncul lagi. Aq pun ke sarjito lgi.. dan dokter mulai curiga ada masalah dengan jantungku.. aq disuruh echo. Tp terkendala biaya.. aq pun melangkah pergi kuabaikan sakitku.. aq yakinkan diri bahwa aq akan baik2 saja. Waktu berlalu kondisi ku semakin menurun mudah sekali kelelahan. Di tahun 2014 beruntung kmudian ada program jkn bpjs.. aq urus smuanya sendiri. Dan selesai smua dan aq batuk darah lagi dan ini terjadi pas dirumah jadi bapak ibu panik.. ke sarjito lg mulailah smua pemeriksaan yg diperlukan ekg, rontgen, echo, catheter, tee dan hasilnya aq terdiagnosa asd ph atau gampangnya disebut jantung bocor yg mana saat masih bayi jantungnya tidak menutup sempurna. Yaa Alloh kuatkan hambamu ini. Dokter pun menyarankan agar anggota keluarga seperti ayah ibu dan kakak untuk di intip echo karna takutnya ada yg mengalami hal serupa. Syukurlah hasilnya ayah ibu dan kakak smuanya sehat. Oleh dokter aq diberi obat sildenafil, dorner dan digoxin. Aq pun mulai rutin minum obat kondisi mulai membaik. Tapi saat itu sildenafil harus beli sndri dan mahal sekali ternyata obat jantung itu.. kantongku langsung jebol 😬. Aq sudah berhenti kerja tp pengeluaran justru membengkak untuk beli obat tiap bulannya. Alhamdulillah Allah sudah mengatur rejeki tiap hambanya. Beruntung sekali keluarga besarku teman2 bahkan tetangga mendukung penuh pengobatanku smuanya membantu keuanganku hingga aq bisa terus menjalani pengobatanku. Itu lah masa2 sulit ku, sekarang bersyukur sekali smua sudah ditanggung bpjs, kita tidak pusing lagi soal biaya pengobatan. Opname dirumah sakit pun sepenuhnya ditanggung bpjs..alhamdulillah ga kebayang klo ga ada bpjs mau bayar pake apa tagihan rumah sakit itu. Tahun 2017 aq tiga kali bolak balik opname karna kondisiku naik turun. Saat itu aq kena infeksi paru2 😷 jadi rasanya sesek banget sampe kadang saturasi dibawah 50 dan susah skali naiknya. Kakiku juga membengkak gede banget (kyk kaki gajah) katanya itu bengkak air sebagai gejala gagal jantung kanan. Oleh dokter disuruh minum furosemid dan spironolactone tapi tetep ga kempes kempes. Akhirnya opname lagi diinjeksi furosemid berhasil bisa kempes lagi kakiku. Selain itu asam urat ku jg melambung tinggi sampai di angka 12.. haduhh rasanya sakit smua badanku susah buat jalan..jadilah kalo kontrol aq slalu pake kursi roda. Kondisi smakin lemah sampai dititik aq sudah ga kuat lagi tapi dokter paru masih kekeh harus dilanjutkan obatnya.. bismillah aq hentikan sendiri obat obat dari paru itu alhamdulillah smua mulai berangsur membaik. Dan sekarang smua sudah normal lagi saturasi terakhir sudah 86 walopun ph kumasih tinggi n operasi masih sebatas angan”.. tp kondisiku sudah lebih baik. Alhamdulillah aq bisa melewati masa-masa sulit itu berkat dukungan dn doa smuanya orang tua, keluarga besarku, tetangga, teman-teman sekolah, teman2 yhpi bahkan dibelain sampe nengokin kerumahku malem2..hihii.. mb wulan mb koes bu wartimah mb murti mb patma mb rini umi puput 😘😘 n smuanya tengkyu.. Slalu bikin smangat memiliki kalian smua terima kasih banyak atas dukungannya..  Bersama sama kita saling mendukung menyemangati berbagi suka duka.. kita tidak sendirian 💪 be happy be strong.. Tetap smangatt jalani smua yg sudah menjadi takdir terbaik dari Allah, smakin mendekatkan diri pd yang kuasa.. Insya Allah smua ini akan menjadi penggugur dosa kita..aamiin. cukup sekian cerita ini smoga ada yg bs diambil hikmahnya. Mohon maaf klo ada salah kata 🙏. Salam sehat smangat untuk kita smua. Wassalamu’alaikum 😊

 

By | 2019-08-27T03:36:19+00:00 August 10th, 2018|Our PH Journey|0 Comments

About the Author:

Yayasan
Yayasan Hipertensi Paru Indonesia adalah komunitas pasien, keluarga, dan kalangan medis pemerhati Hipertensi Paru. Silakan klik Daftar Anggota untuk bergabung dalam komuniitas dan klik IndoPHfamily untuk bergabung di forum utama pasien di Facebook
WhatsApp chat