OurPHJourney – Arini – Perjuangan Melawan PH di Negeri Orang

//OurPHJourney – Arini – Perjuangan Melawan PH di Negeri Orang

OurPHJourney – Arini – Perjuangan Melawan PH di Negeri Orang

“Perjuangan melawan PH di negeri orang” – Arini

Bismillah,

 

Assalamualaikum.

Selamat malam teman teman phers. Apa kabar? Semoga kita smua selalu dalam lindungan Allah azza wa jal, sllu dberi kesehatan & kemudahan. Perkenalkan saya Arini Dini Rahmawati, boleh panggil arini, atau dini. ^^ Saat ini tinggal di Weru, Sukoharjo.

Insyaallah malam ini saya akan mengisi OPJ. Sedikit datar aja ceritanya, tetapi semoga dari cerita yg datar ini kita bisa sama2 mengambil faedah dr nya. ^^

 

*Masa Kecil*

Saya dilahirkan pd tgl 2 agustus 26 tahun yg lalu dg normal alhamdulillah, menurut cerita orang tua, saya termasuk anak yg jarang sakit, walaupun badannya kurus & kecil dibanding anak2 lain.

 

Ada 1 hal yg paling saya ingat sampai saat ini, ketika duduk di bangku SD, setiap selesai lari2an (olah raga, main kasti, main betengan, dll) pasti reflek meletakkan tangan didada, & merasakan detak jantung yg sangat cepat. Hanya saja, waktu itu saya pikir semua orang pasti mengalaminya.

 

*masa remaja*

SMP & SMA adl masa kejayaan, masa subur2nya. Badan mekar, sampai2 dipanggil bunda sama teman2 sekolah saking mekarnya. & tidak ada tanda2 saya sakit.

 

*usia 18 tahun ~ 19 tahun*

Setelah lulus SMA, saya kost sendiri di Solo, belajar bahasa, makan mulai tidak teratur & berat badan turun drastis. Setelah kurang lebih setengah tahun di Solo, januari 2011 saya pindah ke Bandung untuk kerja disana. Selama di Bandung, saya jd sering sekali sakit, pusing, masuk angin, batuk, setiap bulan pasti ada sakitnya. Sampai akhir nya, awal tahun 2012 saya merasa pusiiingg bgt, & obat yg biasa saya minum habis, beli lah saya obat warung didepan kos. Gak sampe sejam, tiba2 jantung berdebar2. Mulai hari itu, tiap kali jalan cepat, atau naik tangga (kamar kos dilantai 2) jantung selalu berdebar2 kencang, gak sperti sbelum2nya. Jd gampang capek, & semakin gampang sakit jg. Berat badan dr saya kost di Solo sampe kerja di Bandung ini belum ada perubahan, malah cenderung semakin kurus.

 

*Usia 20 tahun ~ 23 tahun*

Pertengahan 2012, saya dan bbrpa teman di infokan untuk ikut magang di jepang selama 3 tahun. Senang sekaligus takut, senang karena dpat kesempatan ke jepang, & takut kalo gagal medical check. Tp alhamdulillah saya lolos medical check, hasilnya sehat wal afiat (saat itu saya merasa ragu, kok bisa hasilny bagus, padahal saya ngrasa ada yg gak beres, sering sakit kepala & sesak nafas).

Bulan juli 2012 saya & teman2 berangkat ke Jepang. Tempat kerja di lantai 2 lagi, & setiap hari saya merasa semakin kepayahan naik turun tangga. Bulan Agustus di tahun yg sama, ada medical check tahunan dr perusahaan. Setelah melakukan serangkaian pemeriksaan kesehatan, hasilnya : A (SEHAT) . Alhamdulillah. Musim panas berakhir di bulan agustus, lalu musim gugur, sedikit sejuk. Dan datang musim yg belum pernah saya bayangkan akan seberat ini, musim dingin. Jalan semakin berat, nafas sesak, tiap pagi kuku jd kebiru2an. Lalu sekitar bulan November, ada lg medical check ke dua tahun 2012 ( medcheck dilakukan 2x dlm setahun), dan hasilnya E (sangat tidak sehat) . Ada bercak di paru kiri. Alhamdulillah dapet kemudahan dr perusahaan, diberi fasilitas untuk di periksa lebih lanjut. Sepekan kemudian  saya cek ke klinik, test lengkap, rontgen, rekam jantung, echo, & ct scan. Hasilnya ASD dg lubang 2 cm. Dari klinik saya tidak dberi obat apapun, hanya disarankan untuk operasi dengan biaya sekian ratus ribu yen. Sebulan kemudian saya cek lg di klinik yg sama, dg pemeriksaan yg sama jg. Hasilny masih sama, lalu dirujuk ke rumah sakit daerah. Di rumah sakit daerah saya pun gak dikasih obat lg, hnya di infokan kalo ASD ini penyembuhanny hanya lewat operasi bedah atau ASo. Karena keterbatasan biaya, saya menolak. Dan bertahan dg keadaan saya selama 3 tahun di jepang.

 

*usia 23 ~ 26 tahun*

Pertengahan 2015, saya balik Indo. Tentu saja masih dengan ASD. Tapi sedikit lega karena ada sepeda motor, kemana-mana gak capek lagi, ada adek yg bisa disuruh suruh. Hehehe…

Rentang tahun 2015  ~ 2018 tidak ada keluhan yg aneh2, kecuali sesak nafas & pusing kalo kecapekan. Dan terkadang dada kiri tiba2 sakit seperti ditusuk2 kalo kelamaan tiduran, tp sembuh kalo uda duduk sebentar, tp kondisi ini sangat jarang sekali, setahun mungkin sekali atau 2kali saja. Jadi gak pernah konsultasi ke dokter. Terakhir ke dokter pas di jepang di RS daerah.

Sampai di bulan Juli 2018, baru krasa sakit dada tiap jam 3 malem selama sepekan berturut2. akhirnya ke Rsi Cawas, saya cerita ttg riwayat asd saya yg ketahuan th 2012, trus dimarahin sama dokter (dr. Dewi hapsari, Sp.Jp)

T.T

Beliau lalu kasih rujukan ke rsi klaten. Di rsi klaten oleh dr hasanah mumpuni ditemukan ph. Lalu dirujuklah saya ke RS Sardjito. Bulan oktober 2018 ke Sardjito, dilakukan pemeriksaan rekam jantung, echo, & tee. Hasilny, asd dg ph tinggi. Lalu di jadwalkan untuk rhc bulan februari 2019. Alhamdulillah rhc lancar, dg hasil ASD & PH masih tinggi. Saat ini masih minum obat aja, sildenafil & digoxin. Dan insyaallah echo lagi sekitar bulan Agustus 2019.

 

Sekian opj dari saya malam ini. Semoga memberi manfaat, ^^

 

Wassalamu’alaikum

 

By | 2019-09-26T03:56:48+00:00 April 8th, 2019|Our PH Journey|0 Comments

About the Author:

Yayasan
Yayasan Hipertensi Paru Indonesia adalah komunitas pasien, keluarga, dan kalangan medis pemerhati Hipertensi Paru. Silakan klik Daftar Anggota untuk bergabung dalam komuniitas dan klik IndoPHfamily untuk bergabung di forum utama pasien di Facebook
WhatsApp chat