KULWAP(KULIAH WHATSHAPP) Bagaimana-Tetap-Sehat-Mental-Selama-Pamdemi? 

///KULWAP(KULIAH WHATSHAPP) Bagaimana-Tetap-Sehat-Mental-Selama-Pamdemi? 

KULWAP(KULIAH WHATSHAPP) Bagaimana-Tetap-Sehat-Mental-Selama-Pamdemi? 

Kuliah Whatsapp adalah program tanya jawab lewat group di aplikasi whatshapp antara anggota YHPI dengan dokter/narasumber ahli lainnya untuk topik-topik terkait Hipertennsi Paru yang diadakan secara rutin dan berkala.

Untuk bergabung dalam group whatsapp dan mengikuti kuliah berikutnya, silakan hub 085210006799

Untuk membaca materi tanya jawab lainnya yang lebih lengkap, silakan klik LOGIN.

 

KULIAH WHATSAPP (kulwap)

📆 Sabtu, 18 April 2020

🕰 Pkl : 19.30-21.00 WIB

‍🎓 Narasumber : Vega Annisa Solenta, M.Psi, Psikolog Klinis

📜 Tema : Bagaimana Tetap Sehat Mental Selama Pamdemi? 

Moderator : Umi Nuraa

NO NAMA DAN PERTANYAAN JAWABAN
1. hallo mba vega sy weni ASD post op dr jogja, sejak ada berita covid jam tidurku sangat terganggu tdk pernah tidur berkualitas perasaan gundah gulana.

 

 

 

tidurnya gak nyenyak mba. bentar2 bangun tar gak bisa tidur lamaa gitu.

halooo.. wah, rata2 begitu ya mbak. saya belakangan juga sering dpt klien keluhan sulit tidur. Kalau Mbak Weni dalam sehari, bisa tidur berapa jam saat masa-masa gundah gulana ini? Kalau lagi sehat, jumlah jam tidurnya rata2 berapa lama?

 

betul juga. saya dalam 3 minggu terakhir bisa dihitung jari mbak akses berita covid di media. biasanya saya akses informasi covid, untuk lihat statistiknya sbg bahan materi pekerjaan saya. Selebihnya, saya batasi akses informasinya. Saya perbanyak informasi yg meringankan, menenangkan, dan valid, bukan hoax

 

sudah berapa lama mbak pola tidurnya terganggu? Apa yg dilakukan sebelum tidur? Kalau saya, ketika pola tidur terganggu karena stres, biasanya saya perbaiki aktivitas yg sy kerjakan dalam sehari itu. Makan yg banyak buah sayur, kopi teh dikurangi, minum air mineral, baca2 cerita atau buku yg ringan, nonton acara hiburan, ngobrol ringan dgn keluarga, dll

2. Ela nurlila :

 

Malam dok kalo sy kalo panik sering bab itu knp y???apa lagi skt lg musim pendemo tambah cemas fikiran g karuan

Halo Mbak Elsa. Wah ini sama kayak saya… Saya kalau lagi panik, gelisah, stres, area perut saya lgsg bereaksi. Utk sebab kenapa jd sering bab, mungkin perlu diskusi juga dgn dokter ya mbak. Kalau dr sisi psikologisnya, memang tubuh memberikan reaksi lebih cepat terhadap apa yg sedang kita pikirkan. Ilustrasinya, coba kita bayangkan sedang melihat orang memeras lemon, atau mengupas kedongdong dan mangga muda hmmmmm 🤤 lgsg bereaksi nih
3. Sy Tedja Purnama usia  70 thn, yg sangat membust risau saat ini adalah kondisi lingkungan krn covid 19, yaitu u kontrol n memperbaharui rujukan, riwayat penyakit yg menunjsng komplit, ada jantung, ph, ppok, polysitemia vera, bgmn mrnyikspi dr kekurangan obat n sikap rs terhadsp pasien, ini tingkat kecemasan n paranoit jd tinggi, terimakasih mbak Hmmm.. rasanya jd terhimpit dari banyak sisi ya Bu/Pak.. sy bs memahami bgmn kecemasan dan ketakutan itu bs meningkat lalu semakin mengganggu. Apa yg Bpk/Ibu tuliskan tersebut merupakan bentuk beban yg sedang dipikirkan dan juga dirasakan. Secara psikologis, beban itu bs berdampak pd kondisi fisik dan perjalanan penyakit fisik. Utk itu, ada baiknya juga menyehatkan mental atau psikologis diri, dengan mengolah beban-beban tadi. Beban pikiran dan/atau perasaan yg dialami ada baiknya utk diproses keluar dari tubuh melalui bercerita, menulis, relaksasi (meditasi, berdzikir, yoga, dll). Selain itu, lakukan aktivitas yg menyenangkan diri, bukan untuk mengalihkan beban tetapi utk menyehatkan pikiran anda. Konsumsi berita dan informasi yg ringan dan menenangkan.
4. Kornelius, bandung

 

belakangan saya kalau baca2 berita negatif langsung ngefek ke fisik, seperti nafas cepat dan jantung berdebar..memang kalau tidak dikontrol bawaannya ingin gali lebih dalam tentang informasi terkait yg terjadi sekarang tapi kalau gk distop bisa gawat juga…

betul sekali. saya setuju. karena itu, hal paling dasar tapi suka kelupaan adlh menyadari kebutuhan diri… kapan perlu akses berita, berita apa yg lagi dibutuhkan, seberapa banyak akses informasi tersebut dlm satu hari ini, dll
5. Koes jogja

kalau seusiaku apa memang sedikit waktu tidurnya ya..atau aq yang nggak bisa atur waktu tidur siang nggak bobo.Jam 12 baru bisa bobo. ntar jam 2 udah bangun Mbak Vega..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

klu stres sih mungkin iya Mbak,tapi saya coba ndablek dengan keadaan yg saya hadapi. digelar gulung aza kalau punya masalah. cuma sering jadi nelongso gitu mbak Vega. nangis sendiri…buat luapkan rasa emosi yg mengekang jiwa. tp habis nangis sendiri jadi plong rasanya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

satu lagi Mbak Vega,dari tidak bisa tidur saya itu. saya slu mencoba buat tidur…

bisa tidur tapi justru malah bikin malas diri saya. jadinya pingin tidur terus. apa ini masuk kelainankah hal ini?

saya kalau udah kerja pinginnya nggak berhenti,utek terus..berhenti klu punggung mulai pegel2

 

 

 

 

Berikut ini adalah jumlah jam tidur yang disarankan oleh Institut Kesehatan Nasional Amerika

Serikat untuk setiap kelompok umur: A) Bayi berusia 4-12 bulan: 12-16 jam sehari (termasuk tidur siang). B) Anak-anak berusia 1-2 tahun: 11-14 jam sehari (termasuk tidur siang). C) Anak-anak berusia 3-5 tahun: 10-13 jam sehari (termasuk tidur siang). D) Anak-anak berusia 6-12 tahun: 9-12 jam sehari. E) Remaja 13 – 18 tahun: 8-10 jam sehari. F) Orang dewasa berusia 18 atau lebih: 7-8 jam sehari. *Perlu diketahui bhw kuantitas dan kualitas tidur juga akan terdampak ketika kondisi psikologis (pikiran, perasaan, perilaku) sdg tidak seimbang

 

 

wah ini sharing yg bagus dari Bu Indri. Personally, kadang sy ngerasa ‘ndableg’ itu ada baiknya juga yaaa.. bikin kita nggak sebegitunya spaneng dgn masalah, karena toh banyak masalah yg hanya perlu dijalani sampai akhir shingga mreka berlalu dan kita tetap bertahan, ada pula masalah yg hanya perlu diterima saja karena memang kita tdk punya kuasa utk merubah apapun. Iya, nangis, berdiam diri dgn tenang di kamar, juga bisa meringankan beban. Beban yg seperti junkfood, shingga perlu dikeluarkan dr tubuh supaya nggak jadi racun dan memperburuk kualitas kesehatan mental dan fisik kitaa…

 

 

Hwaaaa saya seperti sedang bercermin ketika membacanya.. 😄😄 hmm, utk tau itu gangguan atau bukan, tentu saja perlu pemeriksaan yg menyeluruh ya Bu. Sy sharing pengalaman sy pribadi yg juga punya kecenderungan ritme kerja yg sama dgn Bu Indri ya, mudah2an ada yg bs diambil. Sy menyadari bhw ritme dan pola kerja demikian sudah melekat dlm diri sy selama 20 tahunan hidup. Di sela2 itu, juga ada lelahnya, jenuh, kesel, dll krna kadang istirahatnya jd kurang. Ada satu waktu dmn sy menyadari bhw sy seringkali mengabaikan ‘alarm tubuh’ sy hanya utk menyelesaikan pekerjaan (yg sebetulnya tdk pernah selesai itu, 😆). Sy mengabaikan alarm kantuk, alarm punggung pegel, mata panas, jari kesemutan, dll. Perlahan2, sy jd terbiasa mengabaikan alarm asam lambung naik, ketika pekerjaan blm selesai pdhl sirine deadline sudah nguing2. Akhirnya, sy sempatkan utk berdiam diri, merenung dgn penuh, mendengarkan diri dgn sadar. Sampai kapan sy mau mengabaikan alarm tubuh sy yg sudah hadir dgn tujuan baiknya utk mengingatkan sy. Dari situ, bnyk refleksi, dan menyadari bhw sy perlu care dgn diri sy, shg sy mencoba mengenali tubuh sy. Sy ingat betul, bhw tubuh akan merespon lbh cepat atas proses psikologis sy. Shg ketika sy merasakan reaksi tubuh yg berbeda, sy sempatkan utk bertanya pd diri, ada apa, perlu apa, dan coba memberikan apa yg tubuh sy perlukan, supaya sama2 nyaman, dan kerja bs lebih tenang ringan… ini pengalaman sy saja, yg bisa saja tdk selalu cocok diterapkan utk orang lain, karena tiap org itu unik…

6. Fauziah 27th padalarang

halo mba vega.. saya sebagai ibu rumah tangga beranak 1 baru semakin jenuh dengan adanya pandemi ini, sedikit2 saya atasi sndri agar tida tllu stresa dgn tida menonton berita dan membaca artikel ttg covid, saya alihkan dengan drama korea 😬 tpi itu saya lakukan jika anak saya sudah tidur krna, kalo anak mash bangun mata hrus waspada sama anak yg lagi aktif2nya dan bru bisa jalan d tmbah hrus muter otak gmna anak juga biar ga jenuh krna sllu ingin kluar rumah pastinya

.. tpi kdang nnton drakor agar saya punya me time mengurangi jam tidur saya.. yg ingin saya tanyakan apakah saya tida keliru ingin punya me time dan mengurangi stress dgn nnton drakor dan kadang sambil nyetrika, apakah ada saran lain mba agar saya bisa mengurangi rasa jenuh agar tida depresi..

Halo Mbak.. wah hari2nya sungguh padat dan lelah ya Mbak, tapi juga seru ngliat tingkah si kecil yg makin ‘ada aja’…. Pertanyaannya bagus sekali. Bnyk orang yg juga kadang masih suka khawatir jika me time nya keliru dan bukan termasuk self care. Yg betul itu self care, yaitu usaha utk meningkatkan kesejahteraan diri. self care ini lebih kpd bentuk mencintai diri, yg bermanfaat utk mencegah kelelahan psikologis (burnout), mengurangi efek negatif stres, dan membantu diri lebih fokus. Contoh aktivitas self care: olahraga, konsumsi makanan bergizi, berkunjung atau menikmati energi positif dari alam (misalnya ngrawat tanaman, melihat pertumbuhan tanamannya, dll), meditasi, dll. Self care bukan suatu kesenangan yg dilakukan secara berlebihan (ex. nonton serial sampai larut, hangout sampai subuh, dll). self care yg sesuai akan berdampak pada meningkatnya kualitas diri Anda. self care ini bukan hal yg diwariskan, tetapi sesuatu yg kita latih dan biasakan.
7. Sy umi 28th  asd ph jogja mau ikut bertanya nie mb vega.

 

.saat pandemi sperti skrang ini, saat pmerintah mnerapkan lebih baik drumah saja.. paling tdk jaga jarak. Batuk beretika dlain sbagainya

 

Yg sy tanyakan..

Bagaimana sih memberi tahu orang terdekat kita agar bisa mnerapkan dari hal kecil saja..misalnya batuk beretika.. 🤭 sepele sih sebenernya..

 

Tapi krna kita bisa disebut ‘spesial’. Jd kadang merasa horor kalau ada yg batuk dan bersin dekat2.

Waaa.. betul juga. informasinya bs disampaikan dlm bentuk audio (penyampaian secara verbal atau lisan, dari radio misalnya), audio-visual (video, tayangan televisi), visual (gambar). Sebelum itu, ada baiknya utk kenali dulu orang tersebut lebih suka mengakses informasi melalui jalur yg mana. apakah tipe auditori (mendengarkan), ataukah visual (melihat), dll. Skg kita terbantu skali dgn teknologi, bisa langsung kirimkan link, file, atau text, shg tetap mengikuti anjuran utk jaga jarak
8. Alief TOF mojokerto

Gimana.sih sikap.kita

SehRusx dengan adax covid19 ini apa kita harus panik atau parno mungkin

Harus tiap menit cuci tangan,gak boleh pegang benda” yg mungkin ada virus itu disitu klw pas kontrol gak pegang benda” d RS..

Halo.. utk bgmn seharusnya sikap kita? mungkin bisa terlebih dulu membaca beberapa rekomendasi yg sy tuliskan dalam materi. juga membaca link artikel yg td sy share ya Bu/Bpk, utk memahami bgmn kita perlu menyikapi kepanikan-kegelisahan-ketakutan ini.. semua sudah coba sy rangkum dan pilihkan aktivitas yg praktis dan mudah dilakukan, mudah2an membantu

 

 

 

Tips selama pandemi ini, saya pikir semua orng jd punya banyak kesempatan utk merefleksi diri. Anjuran dr pemerintah, praktisi tenaga medis (dokter, perawat, psikiater, psikolog, dll), aparat keamanan, dll sudah begitu jelas. Porsi kita, melakukan yg dianjurkan. Sadari betul2, kenali dalam2 diri Anda, shingga Anda bisa bersikap tenang, memiliki pikiran dan keyakinan yg positif utk memampukan diri menghadapi masa krisis ini. Mari menyadari dan mengingat, bahwa sehat itu tidak hanya seputar fisik saja, melainkan juga tentang mental. Karena itu, berbaik hatilah pada proses berpikir, mengolah rasa, dan perilaku Anda, agar lebih sehat mental…

By | 2020-04-30T02:33:03+00:00 April 30th, 2020|Kuliah lewat WhatsApp|0 Comments

About the Author:

Yayasan
Yayasan Hipertensi Paru Indonesia adalah komunitas pasien, keluarga, dan kalangan medis pemerhati Hipertensi Paru. Silakan klik Daftar Anggota untuk bergabung dalam komuniitas dan klik IndoPHfamily untuk bergabung di forum utama pasien di Facebook
Open chat